Sains dan Pseudosains


Sains itu seberapa pun kadar objektivitasnya, tetap saja memiliki unsur spekulatif. Karena itu, bisa saja satu temuan dikritik, direvisi, dikoreksi, bahkan dipatahkan oleh temuan lain yang lebih baru.

Tentunya proses pembaharuan tadi dilakukan melalui eksperimen dengan prosedur ilmiah yang ketat pula. Prinsip dasar semacam ini dipegangi oleh para ilmuan yang diikuti oleh masyarakat awam.

Sebab itulah, ilmuwan tidak akan pernah sewot atau ngamuk-ngamuk ketika teorinya dikritik atau bahkan dipatahkan. Ya biasa saja. Paling-paling ia akan merevisi pandangannya. Sesederhana itu.

Nah... Yang menarik adalah teori bumi datar. Ia, berdasar pada objek kajiannya, tentu saja berada dalam domain sains. Tapi para pengusung dan pendukungnya memandang teori bumi datar tidak dalam spektrum sains lantaran tidak tunduk pada prinsip dasar sains tadi.

Para pengusungnya tidak meletakkan teori tsb di atas dasar sains, tapi dogma.

Karena itu, jangan heran kalau para pengusungnya bersemangat sekali mengkampanyekannya di berbagai kesempatan. Ini bertolak belakang dengan kultur dunia sains yang sesungguhnya.

Ketika ia dogma, maka jangan sekali-sekali Anda membantah teori tersebut. Karena dogma tidak diciptakan untuk dibantah. Jangan pula Anda mengkritisinya, karena kritik adalah musuh dogma. 

Maka... Kalau ada komentar sinis terhadap status ini, silakan baca paragraf no 5. Hahaha.....
Newest
Previous
Next Post »